Tips Menghindari Wabah Mom Shaming



Zaman now yang serba gadget ini ada enaknya  ada juga nggaknya ya mak. Enaknya ya mak-mak bisa jadi produktif berpenghasilan dari rumah, bisa juga jadi hiburan dengan ber ha ha hi hi dengan teman-temannya di medsos, bisa juga nimba elmu banyak-banyak dari grup ini itu tanpa perlu kuliah lagi.

Gak enaknya ya itu, sebagian emak-emak kebablasan dengan gadget dan medsosnya. Sangkin asyiknya sampe-sampe kerjaan rumah gak beres, anak terbengkalai, bahkan ada yang terjun bebas ke dunia pelakor dan CLBK dengan sang mantan. Ujung-ujungnya ya rumah tangganya sendiri yang berantakan. Kesiaaaan...!! harus bijak ye mak dalam menggunakan gadget maupun medsos.
Etapi tak jarang lho emak-emak jadi tertekan dan depresi dengan adanya medsos. Pagi-pagi buka pesbuk muncul status di beranda:

Huh, manja amat. Aku dulu hamil mah semua dikerjain sendiri. Gak capek-capek banget tuh kayak si nganu yang suka curcol lelah lagi buncit. Jadi bumil itu harus seteroooong cyiiin.
Scroll:

Minta pake pembantu itu beratin suami. Aku dulu punya baby tiga kerjaan rumah tetap beres. Gak keteteran. Bilang aja malas ngurusin rumah.
Scroll lagi:

Banyakin aja tuh makan daun katuk biar bisa ASI full. Sufor itu gak efektif buat bayi di bawah 6 bulan.
Scrooll trus:

Sekolah mah sampe S2 luar negeri. Eh balik kampung malah jadi guru PAUD. Tamat SMA mah bisa kalau cuma ngajar PAUD. Ngabis2in duit bapaknya aja sekolah ke LN ujung-ujungnya Cuma di PAUD. Huuuuuuh!
Dan status-status lain yang isinya senada dengan conton di atas.

Hadeh! Direspon malah jadi berdebat. Dibuat status balasan malah dibilang baper. Bikin streeeeeeeesss mak.

Ya jangan diambil hati dong. Anggap aja angin lalu.

Iya sih. Tapi parahnya ocehan-ocehan begituan makin ke sini makin menjamur. Gak Cuma di medsos aja. Di dunia nyata juga merekah. Tetangga, saudara dekat, saudara jauh, teman sejawat dan rekan-rekan arisan juga sekarang nyinyirnya kebangetan. Ini nih mak yang disbut mom shaming. Mom shaming yang kian hari kian mewabah. Bisa menggerogoti jiwa siapa saja tanpa pandang bulu.

Yang paling sering jadi objek mom shaming ini sih ibu-ibu muda, selebriti dan wanita karir. Mereka ini jadi makanan empuk bagi para pelaku mom shaming and bullying. *harus tabah ya mak...

OK, sebelum lanjot, kita perlu tau dulu nih mak apa itu mom shaming. Jadi mak mom shaming itu adalah tindakan mengkritik ibu-ibu lain dalam hal cara merawat, mendidik dan mengasuh anak, dengan menampilkan diri sebagai ibu yang lebih baik, lebih bijak dan lebih kuat dibanding yang lain. (pengertian ini saya caplok dari kulwap grup sebelah mix dengan gugling. Jadi inti pengertiannya ya kira-kira begitu).

Kekira baik gak mak perbuatan demikian? Yang bisa jawab angkat tangan, ada hadiah menarik buat mak yang jawabannya ketjeh. *rasa-rasa lagi di podium ngisi seminar.

Baik, cak kita cek dulu  ayat berikut ini mak:

Q.S. Luqman: 18

Nah, mak! Sebagai insan yang beriman, jelas-jelas perbuatan mom shaming ini tergolong ke dalam perkara membanggakan diri. Seakan-akan si pelaku mom shaming ini punya kekuatan dengan sendirinya tanpa campur tangan tuhan. Padahal Allah Swt menciptakan semua manusia itu dengan segala kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Di mana kelebihan itu bukan untuk dibanggakan, pun kekurangan itu bukan untuk dicela. Semuanya seimbang dan saling melengkapi.

Bila suatu waktu terbersit di hati ingin melakukan mom shaming, maka mak bisa melakukan beberapa hal ini sebelum kejadian:

1. Segera pulihkan kesadaran mak, bahwa apa yang menjadi kelebihan kita yang tidak dimiliki orang lain adalah rahmat dan anugrah titipan Allah. Dan titipan bisa ditarik kapan saja.

2. Bila sudah sadar, asah keimanan dengan menerapkan perintah Allah yang di surat Luqman di atas.

3. Perbanyak bersyukur mak, sebab Allah sudah memberi kekuatan lahir batin saat hamil maupun saat menyusui dan mengasuh anak.

4. Tingkatkan pemahaman mak bahwa setiap ibu itu berbeda, tak perlu memaksakan orang lain menjadi diri kita, dan sebaliknya.

5. kenali potensi diri dan gali kelemahan. Lalu teruslah belajar.

6. Pakai perasaan mak. Bak kata istilah, sebelum mencubit orang lain maka cubitlah diri sendiri. demikian pula sebleum kita melakukan mom shaming. Rasakan, andai kita yang jadi objek mom shaming tersebut.

7. Terakhir, hargai orang lain ya mak. Kalau pun perlu mengkritik, kritiklah dengan cara yang santun tanpa mempermalukan.

Yang sudah kadung jadi objek mom shaming, lakukan ini biar tetap waras ya mak:

1. Luaskan sabar. Memang tidak mudah, tapi segalanya bisa dicoba.

2. Jangan balas dendam. Biarkan Allah yang bekerja dengan tangannya. Allah itu adil. Maka percayalah apa yang dilakukan oran-orang terhadap kita akan ada hikmah dan balasannya.

3. Tetap kenali dan gali potensi diri.

4. Tekun belajar. Sebab setiap kesalahan masih bisa diperbaiki.

5. Jangan memaksakan diri menjadi sempurna. Sebab kita punya keterbatasan. Cukup maksimalkan saja potensi yang kita miliki.

6. Perbanyak bersyukur. Karena dengan syukur yang sempit menjadi lapang, yang sedikit menjadi banyak.

Semoga kita terhindar dari pelaku dan objek mom shaming ini ya mak. Dari pada ngurusin hidup orang lain, lebih baik banyakin baca biar nambah elmu. Rutin mengaji biar banjir pahala. Sesekali bolehlah membagi pengalaman tanpa perlu merendahkan orang lain. Memberikan kritikan tanpa menyakiti dan mempermalukan, dan sharing tanpa terkesan perfect.

Salam dari saya Mak,
Lia yang masih terus belajar menjadi better. Sama-sama berjuang kita ya mak...

16 komentar

  1. Keren artikelnya bergizi buat emak-emak

    BalasHapus
  2. Ahh iya setuju mak.. Aku pusing kalo dah liat bu ibu saling ngejatuhi padahal kita mah harus sama2 mendukung karena jadi ibu itu berat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dilan belum ngerasa aja beratnya jadi ibu y mbak ria..padahal rindu tidak lbh berat dr jadi emak

      Hapus
  3. Wah... ternyata ada juga ya istilah mom shaming di kalangan buibu. kenyiniran yangcukup membahayakan. Bisa stress ya kalo ga kuat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg jomblo jg harus kuat ya biar tetap waras

      Hapus
  4. Iya setuju. Ngapain mom war? Bukankah setiap ibu punya kadar strugglingnya masing-masing? Adem adem baee biar awet muda 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu..biar awet muda kan ya tan..

      Hapus
  5. Cucok ni mak. Betul bgt. Mom shaming sama kayak mom nyebeli. Wkwk

    BalasHapus
  6. Mengerikan mom shaming it y mak. Makasih tips nya mak.

    BalasHapus
  7. Aku besok jadi suami yang baik aah, kasian kalau istri hamil tetap kerjaain yang berat-berat.

    BalasHapus
  8. Baru dengar istilah mom shaming dan mom war. Mksh idenya..

    BalasHapus
  9. Sedih lihat mom war zaman now ngga pada nyadar tulisan kita juga dihisab ey

    BalasHapus
  10. Kita sih bisa ya nggak nyinyir, tapi kan otak manusia nggak semua sama jeng.. mau dinasehatib gimana jg klo orangnya hobby nyinyir beuuh susyah

    BalasHapus
  11. Bahaya jempol lebih berat dari omongan yah, ngeri kalo udah kek gini.

    BalasHapus
  12. Hidup jadi ibu muda zaman sekarang nggak mudah ya. Keputusan yang diambil serba salah karena ada aja yang ngomentarin. Semoga kita dijauhkan menjadi mom shamer dan objek mom shamingnya.

    BalasHapus